lifestyle,

Menuju Ponorogo Berbudaya dan Religius di Hari Jadi ke 520

Agustus 01, 2016 madiunkita 0 Comments


PONOROGO (KR) Memasuki usianya yang ke 520 Ponorogo terus memantapkan diri dan berbenah. "Berbenah Menuju Ponorogo yang Lebih Maju, Berbudaya dan Religius" itulah slogan yang didengungkan. Sebagai awal prosesi hari jadi Ponorogo ke 520 tadi pagi digelar ziarah di komplek makam Raden Katong di Setono Kota Lama. Bupati didampingi Forpimda dan tokoh-tokoh keagamaan di Ponorogo. "Kita berdoa di makam beliau-beliau yang berjasa pada Ponorogo ini tujuannya semoga Alloh memberi ampunan atas segala dosa dan kekurangan beliau, beliau-beliau adalah penyebar agama Islam di Ponorogo." Ujar Bupati.  

Selengkapnya : http://www.kompasiana.com/bunnan/menuju-ponorogo-berbudaya-dan-religius-di-hari-jadi-ke-520_579ec4a6c4afbde3112995b2

"Ini wujud terima kasih dan syukur atas jasa-jasa beliau... tanpa beliau Ponorogo tak akan bisa sebaik ini." Imbuh Bupati Ipong Muklisoni kepada media. Setelah doa bersama dilanjutkan tabur bunga dimulai dari makam Raden Katong, Ki Ageng Mirah, Patih Seloaji dan kerabat lainnya.


Sebelum Bupati berpamitan, juru kunci makam menunjukkan kondisi makam-makam yang berada di sisi luar. Juru kunci memaparkan kondisi cungkup dan bangunan sudah membahayakan. Makam tersebut adalah makam Bupati ke-11 Raden Suradiningrat I. Juru kunci menuturkan kunci gembok makam dipegang keluarga, juru kunci tidak berani membuka paksa gembok lama tersebut. Bahkan menurut cerita gembok tersebut tidak bisa dibuka dengan anak kunci lainnya kecuali seijin orang yang berkedudukan sama. Dengan alasan tersebut juru kunci mengarahkan Bupati ke makam yang kurang terawat ini. Dicurhati demikian Bupati Ipong langsung merespon dengan memanggil kepala dinas pariwisata

"Tahun ini juga tolong direnovasi, begitu juga makam makam bersejarah komplek lain, kelola agar generasi sekarang dan yang akan datang bisa belajar tentang warisan budaya ini." Perintah Bupati kepada kepala dinas pariwisata di depan cungkup makam Raden Suradiningrat I. Bupati Ipong Muklisoni di depan gapura makam Setono Bupati Ipong Muklisoni di depan gapura makam Setono Pada kesempatan yang sama Bupati memerintahkan agar situs-situs masjid lama juga diperhatikan. Banyak masjid tua di Ponorogo yang selama ini kurang mendapat perhatian. Masjid kota lama sebagai salah satu contohnya, Madjid ini dibangun oleh Ki Ageng Mirah pada tahun 1560 M. Masjid ini 500 meter dari komplek makam Setono, terakhir direnovasi tahun 1965. "Masjid kota lama itu insyalloh masjid tertua di Jawa Timur, masjid tersebut dibangun pada saat para utusan Demak Bintoro datang di Ponorogo, kala itu Raden Katong, Ki Ageng Mirah, dan Patih Seloaji sebagai pemrakarsa." Jelas Bupati pada awak media. Seperti diketahui Raden Katong adalah adik dari Raden Patah, beliau anak dari Prabu Brawijaya. Beliau diutus Raden Patah ke Ponorogo untuk menyebarkan agama Islam, meredakan pemberontakan laskar Majapahit yang masih setia dengan pemerintahan lama. Sekaligus membentuk perintahkan Islam di Ponorogo (Jawa Timur) daerah selatan gunung Lawu merajuk sampai laut Selatan sebagai wilayah. Ponorogo kota santri adalah kebanggaan, sejarah telah tertoreh sedari awal. Banyak para santri dari luar daerah yang belajar di pondok-pondok pesantren di Ponorogo merupakan bukti bahwa Islam sudah berkembang bersamaan dengan berdirinya kerajaan Islam di Jawa Tengah, tutur Bupati. Bukan maksud lain prosesi hari jadi ini adalah bentuk rasa syukur pada beliau-beliau yang berjasa pada Ponorogo dan penyebar agama Islam di Ponorogo. Prosesi ini juga menjadi barometer kemajuan Ponorogo dari masa ke masa, imbuh Bupati sebelum meninggalkan komplek makam Setono.

masjid kota lama yang fidirukan tshun 1560, dan terakhir direnovasi tahun 1965 dipercaya masjid tertua di Jawa timur masjid kota lama yang fidirukan tshun 1560, dan terakhir direnovasi tahun 1965 dipercaya masjid tertua di Jawa timur "Tahun ini juga tolong direnovasi, begitu juga makam makam bersejarah komplek lain, kelola agar generasi sekarang dan yang akan datang bisa belajar tentang warisan budaya ini." Perintah Bupati kepada kepala dinas pariwisata di depan cungkup makam Raden Suradiningrat I. Bupati Ipong Muklisoni di depan gapura makam Setono Bupati Ipong Muklisoni di depan gapura makam Setono Pada kesempatan yang sama Bupati memerintahkan agar situs-situs masjid lama juga diperhatikan. Banyak masjid tua di Ponorogo yang selama ini kurang mendapat perhatian. Masjid kota lama sebagai salah satu contohnya, Madjid ini dibangun oleh Ki Ageng Mirah pada tahun 1560 M. Masjid ini 500 meter dari komplek makam Setono, terakhir direnovasi tahun 1965. "Masjid kota lama itu insyalloh masjid tertua di Jawa Timur, masjid tersebut dibangun pada saat para utusan Demak Bintoro datang di Ponorogo, kala itu Raden Katong, Ki Ageng Mirah, dan Patih Seloaji sebagai pemrakarsa." Jelas Bupati pada awak media. Seperti diketahui Raden Katong adalah adik dari Raden Patah, beliau anak dari Prabu Brawijaya. Beliau diutus Raden Patah ke Ponorogo untuk menyebarkan agama Islam, meredakan pemberontakan laskar Majapahit yang masih setia dengan pemerintahan lama. Sekaligus membentuk perintahkan Islam di Ponorogo (Jawa Timur) daerah selatan gunung Lawu merajuk sampai laut Selatan sebagai wilayah. Ponorogo kota santri adalah kebanggaan, sejarah telah tertoreh sedari awal. Banyak para santri dari luar daerah yang belajar di pondok-pondok pesantren di Ponorogo merupakan bukti bahwa Islam sudah berkembang bersamaan dengan berdirinya kerajaan Islam di Jawa Tengah, tutur Bupati. Bukan maksud lain prosesi hari jadi ini adalah bentuk rasa syukur pada beliau-beliau yang berjasa pada Ponorogo dan penyebar agama Islam di Ponorogo. Prosesi ini juga menjadi barometer kemajuan Ponorogo dari masa ke masa, imbuh Bupati sebelum meninggalkan komplek makam Setono.

Selengkapnya : http://www.kompasiana.com/bunnan/menuju-ponorogo-berbudaya-dan-religius-di-hari-jadi-ke-520_579ec4a6c4afbde3112995b2
masjid kota lama yang fidirukan tshun 1560, dan terakhir direnovasi tahun 1965 dipercaya masjid tertua di Jawa timur masjid kota lama yang fidirukan tshun 1560, dan terakhir direnovasi tahun 1965 dipercaya masjid tertua di Jawa timur "Tahun ini juga tolong direnovasi, begitu juga makam makam bersejarah komplek lain, kelola agar generasi sekarang dan yang akan datang bisa belajar tentang warisan budaya ini." Perintah Bupati kepada kepala dinas pariwisata di depan cungkup makam Raden Suradiningrat I. Bupati Ipong Muklisoni di depan gapura makam Setono Bupati Ipong Muklisoni di depan gapura makam Setono Pada kesempatan yang sama Bupati memerintahkan agar situs-situs masjid lama juga diperhatikan. Banyak masjid tua di Ponorogo yang selama ini kurang mendapat perhatian. Masjid kota lama sebagai salah satu contohnya, Madjid ini dibangun oleh Ki Ageng Mirah pada tahun 1560 M. Masjid ini 500 meter dari komplek makam Setono, terakhir direnovasi tahun 1965. "Masjid kota lama itu insyalloh masjid tertua di Jawa Timur, masjid tersebut dibangun pada saat para utusan Demak Bintoro datang di Ponorogo, kala itu Raden Katong, Ki Ageng Mirah, dan Patih Seloaji sebagai pemrakarsa." Jelas Bupati pada awak media. Seperti diketahui Raden Katong adalah adik dari Raden Patah, beliau anak dari Prabu Brawijaya. Beliau diutus Raden Patah ke Ponorogo untuk menyebarkan agama Islam, meredakan pemberontakan laskar Majapahit yang masih setia dengan pemerintahan lama. Sekaligus membentuk perintahkan Islam di Ponorogo (Jawa Timur) daerah selatan gunung Lawu merajuk sampai laut Selatan sebagai wilayah. Ponorogo kota santri adalah kebanggaan, sejarah telah tertoreh sedari awal. Banyak para santri dari luar daerah yang belajar di pondok-pondok pesantren di Ponorogo merupakan bukti bahwa Islam sudah berkembang bersamaan dengan berdirinya kerajaan Islam di Jawa Tengah, tutur Bupati. Bukan maksud lain prosesi hari jadi ini adalah bentuk rasa syukur pada beliau-beliau yang berjasa pada Ponorogo dan penyebar agama Islam di Ponorogo. Prosesi ini juga menjadi barometer kemajuan Ponorogo dari masa ke masa, imbuh Bupati sebelum meninggalkan komplek makam Setono.

Selengkapnya : http://www.kompasiana.com/bunnan/menuju-ponorogo-berbudaya-dan-religius-di-hari-jadi-ke-520_579ec4a6c4afbde3112995b2
 
Selengkapnya : http://www.kompasiana.com/bunnan/menuju-ponorogo-berbudaya-dan-religius-di-hari-jadi-ke-520_579ec4a6c4afbde3112995b2
"Ini wujud terima kasih dan syukur atas jasa-jasa beliau... tanpa beliau Ponorogo tak akan bisa sebaik ini." Imbuh Bupati Ipong Muklisoni kepada media. Setelah doa bersama dilanjutkan tabur bunga dimulai dari makam Raden Katong, Ki Ageng Mirah, Patih Seloaji dan kerabat lainnya.

Selengkapnya : http://www.kompasiana.com/bunnan/menuju-ponorogo-berbudaya-dan-religius-di-hari-jadi-ke-520_579ec4a6c4afbde3112995b2
Memasuki usianya yang ke 520 Ponorogo terus memantapkan diri dan berbenah. "Berbenah Menuju Ponorogo yang Lebih Maju, Berbudaya dan Religius" itulah slogan yang didengungkan. Sebagai awal prosesi hari jadi Ponorogo ke 520 tadi pagi digelar ziarah di komplek makam Raden Katong di Setono Kota Lama. Bupati didampingi Forpimda dan tokoh-tokoh keagamaan di Ponorogo. "Kita berdoa di makam beliau-beliau yang berjasa pada Ponorogo ini tujuannya semoga Alloh memberi ampunan atas segala dosa dan kekurangan beliau, beliau-beliau adalah penyebar agama Islam di Ponorogo." Ujar Bupati.

Selengkapnya : http://www.kompasiana.com/bunnan/menuju-ponorogo-berbudaya-dan-religius-di-hari-jadi-ke-520_579ec4a6c4afbde3112995b2
Memasuki usianya yang ke 520 Ponorogo terus memantapkan diri dan berbenah. "Berbenah Menuju Ponorogo yang Lebih Maju, Berbudaya dan Religius" itulah slogan yang didengungkan. Sebagai awal prosesi hari jadi Ponorogo ke 520 tadi pagi digelar ziarah di komplek makam Raden Katong di Setono Kota Lama. Bupati didampingi Forpimda dan tokoh-tokoh keagamaan di Ponorogo. "Kita berdoa di makam beliau-beliau yang berjasa pada Ponorogo ini tujuannya semoga Alloh memberi ampunan atas segala dosa dan kekurangan beliau, beliau-beliau adalah penyebar agama Islam di Ponorogo." Ujar Bupati.

Selengkapnya : http://www.kompasiana.com/bunnan/menuju-ponorogo-berbudaya-dan-religius-di-hari-jadi-ke-520_579ec4a6c4afbde3112995b2

0 Comments:

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.