lifestyle,

Petani Madiun Gunakan Tetes Tebu untuk Pupuk

April 13, 2015 madiunkita 0 Comments


MADIUN (KR) - Para petani di Kabupaten Madiun, Jawa Timur, terpaksa menggunakan tetes tebu sebagai pengganti pupuk ZA, akibat jatah pupuk dari pemerintah yang tidak sesuai dengan kebutuhan.

Kondisi tersebut seperti dialami oleh petani di wilayah Kecamatan Jiwan, Kabupaten Madiun. Hal itu karena pupuk ZA sulit didapatkan di wilayah setempat saat memasuki musim tanam kali ini.

"Saat seperti ini waktunya petani banyak membutuhkan pupuk, tapi pupuknya tidak ada. Jatah pupuk hanya 15 kilogram, kami cari ZA dan SP36 ke luar daerah tidak dapat, makanya terpaksa pakai tetes tebu untuk pupuk," ujar petani wilayah Jiwan, Kusrin kepada wartawan, Minggu.

Tetes tersebut ia peroleh dari limbah pembuatan gula yang selama ini banyak tersedia di sekitar pabrik gula yang ada. Meski demikian, ia berharap bisa memakai pupuk yang semestinya agar pertumbuhan tanaman padinya maksimal.

Para petani meminta kepada Dinas Pertanian untuk turun ke lapangan guna memeriksa keberadaan pupuk di tingkat petani. Sebab, permasalahan yang dihadapi petani selalu sama, yakni stok pupuk saat musim tanam selalu menipis dan bahkan sulit diperoleh.

Sementara, Kepala Dinas Pertanian, Tanaman Pangan, dan Hortikultura Kabupaten Madiun, M Nadjib, membebarkan jika sejumlah petani di wilayahnya kekurangan pupuk bersubsidi.

Menurut dia, alokasi pupuk subsidi yang diberikan pada petani Kabupaten Madiun saat ini hanya cukup untuk dua kali masa tanam saja.

"Petani kami ada sekitar 400 ribu orang, kalau pupuk hanya cukup untuk 300 ribu orang, tentu yang 100 ribu petani lainnya, protes," kata Najib.

Untuk mengatasi kekurangan pupuk tersebut, pihaknya akan meminta tambahan jatah pupuk ke Pemprov Jatim. Adapun kekurangan pupuk mencapai hingga 45.072 ton dari total kebutuhan 110.610 ton.

Kendati demikian, pihaknya menegaskan, memasuki musim tanam kali ini, stok pupuk masih aman. Sebab, dari stok yang ada, baru terdistribusikan 30 persen.

"Satu musim tanam kita salurkan tiga kali, yaitu, saat pemupukan dasar, pemupukan susulan pertama usia 2-3 minggu, dan susulan kedua usia 4-5 minggu. Yang pemupukan dasar sudah kita salurkan semua," tuturnya. (*)
Sumber : http://www.antarajatim.com/lihat/berita/155162/petani-madiun-gunakan-tetes-tebu-untuk-pupuk

0 Comments:

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.