Header Ads

ad728
  • Breaking News

    Jenazah Terpidana Mati Raheem Dimakamkan di Madiun


    MADIUN (KR) - Jenazah terpidana mati kasus narkoba, Stephanus Jamiu Owolabi Abashin atau Raheem Agbaje Salami, dimakamkan di Tempat Pemakaman Umum Pace Keras di Jalan Serayu Kelurahan Pandean, Kecamatan Taman, Kota Madiun, Jawa Timur, Rabu (29/4/2015). Hal ini sesuai dengan permintaan terakhirnya sebelum dieksekusi.

    Sebelum dimakamkan, jenazah Raheem terlebih dahulu disemayamkan di gedung Paguyuban Masyarakat Madiun (PMM) yang berada di Jalan Cokroaminoto, Kota Madiun, untuk dilakukan pemberkatan dan misa arwah yang dipimpin Pastor Paroki Gereja Katolik St Cornelius Madiun, Romo Yuvensius Fusi Nusantoro, Pr.

    Rombongan yang membawa jenazah Raheem tiba di gedung PMM sekitar pukul 12.15 WIB. Rombongan tersebut menempuh jalur darat dari Cilacap, Jawa Tengah, setelah eksekusi mati dilaksanakan pada Rabu dini hari.

    Rombongan dikawal ketat aparat kepolisian dari Brimob, Polres Madiun Kota, Polda Jatim, Polda Jateng, serta tim kejaksaan dari Kejari Madiun, Kejari Surabaya, dan Kejati Jawa Timur.

    Pemberkatan jenazah dan misa arwah berlangsung sekitar satu jam dan setelah itu, jenazah dibawa ke TPU Pace Keras yang ada di Jalan Serayu, Kota Madiun.

    "Alhamdulillah semua proses, setelah eksekusi dari Cilacap hingga jenazah dibawa ke Madiun, berjalan lancar," ujar Kepala Kejaksaan Tinggi Jawa Timur Elvis Johnny saat proses pemakaman di Kota Madiun.

    Ia sengaja ikut hadir dalam pemakaman tersebut. Selain untuk memastikan semua proses berjalan lancar, juga sebagai bentuk rasa dukacita terhadap terpidana mati.

    "Saya ikut hadir sebagai bentuk rasa berdukacita. Kita antar yang bersangkutan sampai peristirahatan terakhir dan semuanya berjalan baik," kata dia.

    Terkait keinginan Raheem untuk menyumbangkan anggota tubuhnya setelah eksekusi, Elvis mengaku hal itu tidak dapat dilakukan. Sebab, tidak ada orang yang mengajukan untuk menerima sumbangan.

    "Selain itu, berdasarkan keterangan ahli, harus ada kecocokan antara si pendonor dengan penerima donor. Harus menjalani tahapan tes medis dan tidak bisa langsung. Sisi lain, kita juga tidak memiliki bank anggota tubuh, takutnya malah tidak bagus dan infeksi," terang dia.

    Rohaniwan yang selalu mendampingi Raheem semasa hidupnya, Romo Yuvensius Fusi Nusantoro, mengatakan, selama ini yang bersangkutan dikenal baik.

    "Di luar urusan hukum, saya mengenal Stephanus sebagai pribadi yang baik. Di sudah bertobat dan menjalani kehidupan dengan baik selama berada di lapas," kata Romo Fusi.

    Proses pemakaman terpidana mati Raheem itu mengundang perhatian warga Kota Madiun. Di lokasi pemakamaan warga Nigeria tersebut dipenuhi ratusan orang yang penasaran dengan kejadian tersebut. Hadir juga di pemakaman yaitu kekasih Raheem, Angela, yang terus menangis.

    Seperti diketahui, Raheem ditangkap karena menyelundupkan narkotika jenis heroin seberat 5,2 kg di Bandara Internasional Juanda Surabaya tahun 1999. Sebelumnya, Raheem menjalani hukuman di Lapas Porong Sidoarjo sejak tahun 1999 sampai 2007, kemudian dipindah ke Lapas Kelas 1 Madiun.

    Selanjutnya, Raheem dipindah dari Lapas Madiun ke Lapas Nusakambangan, Cilacap, Jawa Tengah, pada 4 Maret 2015 untuk menjalani eksekusi bersama para terpidana mati lainnya.


    Sumber : http://regional.kompas.com/read/2015/04/29/18540501/Jenazah.Terpidana.Mati.Raheem.Dimakamkan.di.Madiun

    Post Top Ad

    ad728

    Post Bottom Ad

    ad728